Beranda Pendidikan Sambut Hari Kartini, SD Ini Adakan Gerakan Membaca untuk Semua Warga...

Sambut Hari Kartini, SD Ini Adakan Gerakan Membaca untuk Semua Warga Sekolah

809
0

JURNALPOST – Waingapu, Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, – Ibu Dorkas Kondanamu, Kepala Sekolah SD Inpres Kamalaputi, membuat kegiatan yang kreatif untuk menyambut Hari Kartini tanggal 21 April ini. Dia membuat rangkaian program membaca untuk siswa dan gurunya yang berlangsung sampai usai pelajaran sekolah. “Kegiatan membaca kali ini sangat istimewa, karena saya lakukan untuk memperingati hari Kartini, dan sekaligus menguatkan kembali program membaca yang sudah kami lakukan sebelumnya,” ujarnya di sela-sela kegiatan membaca tersebut di sekolahnya, 21 April 2018.

Gerakan Membaca untuk Semua Warga Sekolah

Menurutnya, apa yang harus ditiru dari Kartini, selain keberanian melakukan gerakan emansipasi, adalah kebiasaannya untuk membaca dan menulis sampai dicetak jadi buku. “Kami terinspirasi Kartini, yang dengan tulisan-tulisannya, bisa meninggalkan legacy bagi sejarah tentang perjuangan seorang perempuan yang akhirnya menginspirasi kita semua. Ini membuktikan bahwa kegiatan literasi sangat penting,” ujarnya.

Para siswa SD dan gurunya selama satu jam diminta membaca buku. Setelah itu, bagi kelas tinggi diadakan berbagai kegiatan, seperti menulis cerita tentang hari itu, membaca puisi, menceritakan bacaan, dan menulis surat untuk para guru dan lomba cepat tepat.

Acara semakin meriah, karena semua guru dan siswa, untuk menyambut hari itu, memakai pakaian adat Sumba yang klasik dan eksotis.

“Menulis surat pada guru ini terinspirasi oleh kebiasaan Kartini menulis surat yang akhirnya jadi buku. Para siswa boleh menuangkan keluh kesahnya, kekesalannya, kritikannya pada guru lewat surat itu, “ ujarnya.

Menurutnya tulisan dari surat-surat siswa pada guru bisa menjadi feedback bagi model pembelajaran yang dilakukan guru dan berbagai kegiatan sekolah lainnya. “Menjadi alat refleksi kita bersama,” ujarnya lebih lanjut.

Salah satu masukan yang diterima dari surat-surat tersebut, umpamanya, keluhan tentang waktu istirahat yang kadang digunakan untuk pembelajaran. “Mereka merasa tidak nyaman, karena waktu istirahatnya jadi singkat,” ujarnya.

Pada lomba cepat tepat, para siswa juga ditanya tentang tokoh-tokoh perempuan, sejarah dan berbagai hal lainnya. Sementara untuk kelas rendah, siswa dibimbing guru untuk membaca bersama.

“Hari ini tulisan yang mereka hasilkan banyak yang bagus dan panjang-panjang, terutama tulisan tentang cerita hari ini. Saya berjanji pada mereka untuk membukukannya,” ujarnya.

Para pemenang lomba menulis dan juga cepat tepat, puisi dan menulis surat mendapat hadiah dari sekolah. “Hadiahnya semacam penyematan bros, sederhana tapi penting untuk menyemangati mereka,” ujar salah satu fasilitator program pendidikan INOVASI ini.

Sebelumnya, sekolah ini sudah melakukan program membaca 15 menit sebelum pelajaran tiap hari. Namun program tersebut kadang tidak berjalan dengan mulus, “Momen hari ibu kita Kartini kita jadikan sebagai momen menandaskan kembali bahwa sekolah ini adalah sekolah literasi. Kita akan adakan kagiatan seperti ini setiap Sabtu selama satu jam dan 15 menit membaca setiap hari selain hari Senin dan Sabtu, “ ujarnya menutup.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here