Solihin Abas: Dampak Mega Proyek, Jangan Korbankan Masyarakat Kecil

Sabtu, Agu 5, 2017 | 102 views

Serang – Hadirnya rencana mega proyek di Banten, seperti jalan tol Serang – Pandeglang, bandara, KEK dan lainnya memiliki tujuan bagus namun jangan korbankan masyarakat kecil.

Ketua Forum Keluarga Alumni Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (Fokal IMM) Banten, Solihin Abas menyambut baik dengan rencana pembangunan jalan tol serang – pandeglang dan bandara yang direncanakna akan segera di lasanakan, namun ia melihat masih ada ketidak siapan pemerintah provinsi dan kabupaten yang terkena dampak, yaitu konsep pemberdayaan masyarakta kecil. Kata solihin di tengah-tengah diskusi dalam acara silaturahmi dan laporan program kerja Fokal IMM Banten. Sabtu, (5/8) bertempat di Majlis Yatim Soleh Idris Center, Kaligandu-Serang.

“Saya melihat belum ada perencanaan yang serius untuk pemberdayaan masyarakat kecil yang terkena dampak langsung, seperti akibat pengbebasan lahan untuk jalan tol. Hal itu kan tidak bisa dibiarkan begitu saja, esensi pembangunan kan untuk masyarakat jangan sampai masyarakat terkena dampak negatif munculnya mega proyek pembangunan, dampak positifnya minus?” Kata Solihin.

Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota mestinya tak hanya fokus misal pada pembebasan lahan, atau hal teknis lainnya walau itu penting. Tapi yang tak kalah pentingnya juga konsep pemberdayaan masyarakat yang terkena dampak langsung itu menjadi fokus perencanaan dan target pelaksanaan.

“Pemerintah provinsi harus seimbang antara melaksanakan pekerjaan teknis untuk pembangunan dengan target pemberdayaan yang akan dilakukan untuk masyarakat kecil yang terkena dampak langsung, sebagai bentuk perlindungan terhadap masyarakat untuk mencegah efek negatif dari konsekwensi pembangunan” tambah solihin.

Solihin menuturkan, sementara ini ada sekitar 8800 kepala keluarga (KK) dari 12 desa yang tersebar di 4 kecamatan kabupaten lebak dan pandeglang yg terkena dampak pembebasan lahan untuk jalan tol. Sementara kita belum melihat apa rencana pemerintah provinsi dan kabupaten untuk melakukan pemberdayaan. Tutur solihin. (pr)

Like it? Share it!

Leave A Response